Pemicu Perang Vietnam

Setelah tadi malam saya menonton film di trans tv yang berjudul "We Were Soldiers" Pagi ini saya buka-buka lalu berinisiatif membuat artikel tentang apa sih penyebab perang vietnam itu sendiri. Dalam film we were soldiers di kisahkan heroiknya peperangan yang terjadi antara tentara vietnam dantentara amerika. 

Tentara amerika dengan peralatan canggih menggempur tentara vietnam dengan peralatan yang seadanya tapi siasat tentara vietnam adalah geleria jadi agak merepotkan tentara amerika. Ratusan ribu korban dari kedua belah kubu sampai akhirnya perang di hentikan dengan perundingan damai.

Lantas apakah yang melatar belakangi perang vietnam kita bahas ulasannya di bawah ini:

Perang Vietnam adalah, konflik bersenjata yang paling mahal sepanjang sejarah, yang diadu rezim komunis Vietnam Utara dan sekutu selatan. dikenal sebagai Viet Cong, melawan Vietnam Selatan dan sekutu utamanya, Amerika Serikat. Perang dimulai pada tahun 1954 (meskipun konflik di wilayah tersebut membentang kembali ke pertengahan 1940-an), setelah menimbulkan kekuatan Ho Chi Minh dan komunis partai Viet Minh di Vietnam Utara, dan terus terhadap latar belakang dari sebuah Perang Dingin intens antara dua negara adidaya dunia: Amerika Serikat dan Uni Soviet. Lebih dari 3 juta orang (termasuk 58.000 orang Amerika) tewas dalam Perang Vietnam; lebih dari setengahnya adalah warga sipil Vietnam. Pada 1969, pada puncak keterlibatan AS dalam perang, lebih dari 500.000 personil militer AS yang terlibat dalam konflik Vietnam. Tumbuh oposisi terhadap perang di Amerika Serikat menyebabkan perpecahan pahit di kalangan orang Amerika, baik sebelum dan setelah Presiden Richard Nixon memerintahkan penarikan pasukan AS pada tahun 1973. Pada tahun 1975, pasukan komunis menguasai Saigon, mengakhiri Perang Vietnam, dan negara itu bersatu sebagai Republik Sosialis Vietnam pada tahun berikutnya.

Akar dari Perang Vietnam
Selama Perang Dunia II, Jepang menginvasi dan menduduki Vietnam, bangsa di tepi timur Semenanjung Indochina di Asia Tenggara yang berada di bawah pemerintahan Perancis sejak akhir abad ke-19. Terinspirasi oleh komunisme Cina dan Uni Soviet, Ho Chi Minh membentuk Viet Minh, atau Liga untuk Kemerdekaan Vietnam, untuk melawan Jepang dan pemerintahan kolonial Perancis. Jepang menarik pasukannya pada tahun 1945, meninggalkan semua berpendidikan-Perancis Kaisar Bao Dai di kontrol dari Vietnam independen. Pasukan Ho Viet Minh bangkit segera, merebut kota utara Hanoi dan mendeklarasikan Republik Demokratik Vietnam (DRV) dengan Ho sebagai presiden.

Tahukah Anda?
Menurut sebuah survei yang dilakukan oleh Administrasi Veteran, sekitar 500.000 dari 3 juta tentara yang bertugas di Vietnam menderita gangguan stres pasca-trauma, dan tingkat perceraian, bunuh diri, alkoholisme dan kecanduan obat yang nyata lebih tinggi di antara veteran.

Mencari untuk mendapatkan kembali kontrol dari daerah, Prancis didukung Bao dan mendirikan negara Vietnam (Vietnam Selatan) pada bulan Juli 1949, dengan Saigon sebagai ibukotanya. Konflik bersenjata terus sampai pertempuran yang menentukan di Dien Bien Phu Mei 1954 berakhir dengan kekalahan Perancis oleh pasukan Viet Minh. Negosiasi perjanjian berikutnya di Jenewa membagi Vietnam sepanjang lintang dikenal sebagai paralel ke-17 (dengan Ho dalam kontrol di Utara dan Bao di Selatan) dan menyerukan pemilihan umum nasional untuk reunifikasi yang akan diadakan pada tahun 1956. Pada tahun 1955, bagaimanapun, sangat anti-komunis Ngo Dinh Diem mendorong Bao untuk menjadi presiden Pemerintah Republik Vietnam (GVN).

Perang Vietnam: Intervensi AS Dimulai
Dengan intensifikasi Perang Dingin, Amerika Serikat mengeras kebijakannya terhadap sekutu Uni Soviet, dan oleh 1955 Presiden Dwight D. Eisenhower telah menjanjikan dukungan kuat untuk Diem dan Vietnam Selatan. Dengan pelatihan dan peralatan dari militer dan polisi Amerika, pasukan keamanan Diem ini menindak simpatisan Viet Minh di selatan, yang ia mengejek dengan sebutan Viet Cong (atau Komunis Vietnam), menangkap beberapa 100.000 orang, banyak dari mereka disiksa dan dieksekusi. Pada tahun 1957, Viet Cong dan penentang rezim represif Diem mulai berjuang kembali dengan serangan terhadap pejabat pemerintah dan target lainnya, dan oleh 1959 mereka mulai terlibat pasukan Angkatan Darat Vietnam Selatan saling tembak-menembak.

Pada bulan Desember 1960, komunis dan non-komunis-membentuk Front Pembebasan Nasional (NLF) untuk mengatur perlawanan terhadap rezim.
Meskipun NLF diklaim otonom dan bahwa sebagian besar anggotanya adalah non-komunis, banyak di Washington menganggap itu adalah boneka Hanoi. Sebuah tim yang dikirim oleh Presiden John F. Kennedy pada tahun 1961 untuk melaporkan kondisi di Vietnam Selatan disarankan penumpukan militer Amerika, bantuan ekonomi dan teknis untuk membantu menghadapi ancaman Viet Cong. Bekerja di bawah "teori domino", yang menyatakan bahwa jika salah satu negara di Asia Tenggara jatuh ke komunisme, banyak yang akan mengikuti, Kennedy meningkat bantuan dari AS, meskipun ia berhenti melakukan untuk intervensi militer skala besar. Pada tahun 1962, kehadiran militer AS di Vietnam Selatan telah mencapai sekitar 9.000 tentara, dibandingkan dengan kurang dari 800 pada tahun 1950-an.

Perang Vietnam meningkat
Sebuah kudeta oleh beberapa jenderalnya sendiri berhasil menjatuhkan dan membunuh Diem dan saudaranya, Ngo Dinh Nhu, pada bulan November 1963, tiga minggu sebelum Kennedy dibunuh di Dallas, Texas. Berikutnya ketidakstabilan politik di Vietnam Selatan membujuk pengganti Kennedy, Lyndon B. Johnson, dan Menteri Pertahanan Robert McNamara untuk lebih meningkatkan dukungan militer AS dan ekonomi. Pada bulan Agustus, setelah DRV torpedo kapal menyerang dua kapal perusak AS di Teluk Tonkin, Johnson memerintahkan pemboman balasan dari target militer di Vietnam Utara. Kongres segera berlalu Teluk Tonkin Resolusi, yang memberi Johnson sepenuhnya untuk kekuasaan pengambilan tindakan perang, dan pesawat AS mulai serangan bom biasa, dengan nama sandi Operation Rolling Thunder, Februari berikut. 

Pada bulan Maret tahun 1965, Johnson membuat keputusan-dengan dukungan yang solid dari Amerika publik untuk mengirim pasukan tempur AS dalam pertempuran di Vietnam. Pada bulan Juni, 82.000 pasukan tempur yang ditempatkan di Vietnam, dan General William Westmoreland itu menyerukan 175.000 lebih pada akhir tahun 1965 untuk menopang tentara Vietnam Selatan berjuang. Meskipun kekhawatiran dari beberapa penasihatnya tentang eskalasi ini, dan sekitar upaya perang seluruh serta gerakan anti-perang yang tumbuh di AS, Johnson resmi pengiriman segera 100.000 tentara pada akhir Juli 1965 dan 100.000 lainnya pada tahun 1966. Selain Amerika Serikat, Korea Selatan, Thailand, Australia dan Selandia Baru juga berkomitmen pasukan untuk berperang di Vietnam Selatan (meskipun pada skala yang lebih kecil).

Strategi Gesekan di Vietnam
Berbeda dengan serangan udara pada Vietnam Utara, upaya perang Vietnam selatan berperang melalui darat, sebagian besar di bawah komando Jenderal Westmoreland, dalam koordinasi dengan pemerintahan Jenderal Nguyen Van Thieu di Saigon. Secara umum, pasukan militer AS di wilayah itu menerapkan kebijakan gesekan, yang bertujuan untuk membunuh banyak tentara musuh sebanyak mungkin daripada mencoba untuk mengamankan wilayah. Pada 1966, salah satu daerah Vietnam Selatan telah ditetapkan sebagai "zona bebas tembakan," dari mana semua warga sipil tak berdosa seharusnya telah dievakuasi dan hanya musuh tetap disana. Pemboman oleh B-52 pesawat atau penembakan dibuat zona layak huni, sebagai pengungsi ditempatkan di dalam kamp-kamp di daerah aman yang ditetapkan di dekat Saigon dan kota-kota lainnya. Bahkan sebagai jumlah tubuh (pada waktu dibesar-besarkan oleh pihak berwenang AS dan Vietnam Selatan) dipasang terus, Pasukan DRV dan Viet Cong menolak untuk menghentikan pertempuran, didorong oleh fakta bahwa mereka dapat dengan mudah menempati kembali wilayah yang hilang. Sementara itu, didukung oleh bantuan dari Cina dan Uni Soviet, Vietnam Utara memperkuat pertahanan udara.

Pada bulan November 1967, jumlah pasukan Amerika di Vietnam mendekati 500.000, dan korban AS telah mencapai 15.058 tewas dan 109.527 luka-luka. Sebagai perang membentang, dan beberapa tentara datang dan memberi alasan pemerintah mereka untuk menjaga mereka di sana, serta klaim Washington bahwa perang itu dimenangkan. Tahun-tahun perang melihat peningkatan kerusakan fisik dan psikologis di antara tentara Amerika, termasuk penggunaan narkoba, pemberontakan dan serangan oleh tentara terhadap perwira dan bintara.

dibombardir oleh gambar mengerikan dari perang di televisi mereka, Amerika di depan rumah berbalik melawan perang juga: Pada bulan Oktober tahun 1967, sekitar 35.000 demonstran melakukan protes antiperang massa di luar Pentagon. Penentang perang berpendapat bahwa warga sipil, tidak seorang musuh, bahwa korban utama dan bahwa Amerika Serikat telah mendukung kediktatoran korup di Saigon.

Warisan Perang Vietnam
Pada bulan Januari 1973, Amerika Serikat dan Korea Utara menyimpulkan kesepakatan damai akhir, berakhir permusuhan terbuka antara kedua negara. Perang antara Vietnam Utara dan Vietnam Selatan melanjutkan, bagaimanapun, sampai dengan 30 April 1975, ketika pasukan DRV ditangkap Saigon, nama itu Ho Chi Minh (Ho sendiri meninggal pada tahun 1969). Konflik panjang telah mempengaruhi mayoritas besar dari penduduk negara itu; dalam delapan tahun perang, diperkirakan 2 juta Vietnam meninggal, sementara 3 juta terluka dan lain 12 juta menjadi pengungsi. Perang telah menghancurkan infrastruktur dan perekonomian negara, dan rekonstruksi berjalan perlahan. Pada tahun 1976, Vietnam disatukan sebagai Republik Sosialis Vietnam, meskipun kekerasan sporadis terus selama 15 tahun ke depan, termasuk konflik dengan negara tetangga China dan Kamboja. Di bawah kebijakan pasar bebas yang luas diberlakukan pada tahun 1986, perekonomian mulai membaik, didorong oleh pendapatan ekspor minyak dan masuknya modal asing. Perdagangan dan hubungan diplomatik antara Vietnam dan AS kembali pada 1990-an.

Di Amerika Serikat, efek dari Perang Vietnam membutuhkan waktu lama setelah pasukan terakhir kembali ke rumah pada tahun 1973. Negara menghabiskan lebih dari $ 120.000.000.000 pada konflik di Vietnam 1965-1973; belanja besar-besaran ini menyebabkan inflasi luas, diperburuk oleh krisis minyak dunia pada tahun 1973 dan melonjaknya harga BBM. Secara psikologis, efeknya sangat terasa dalam. Perang telah menembus mitos tak terkalahkan Amerika, dan telah pahit bagi Amerika. Banyak veteran yang kembali menghadapi reaksi negatif dari kedua lawan perang (yang melihat mereka sebagai telah membunuh warga sipil tak berdosa) dan pendukungnya (yang melihat mereka sebagai yang telah kalah perang), bersama dengan kerusakan fisik termasuk dampak dari paparan herbisida kimia berbahaya Agen Oranye, jutaan galon yang telah dibuang oleh pesawat AS pada hutan lebat Vietnam. Pada tahun 1982, Vietnam Veterans Memorial diresmikan di Washington, DC Di atasnya yang tertulis nama-nama 57.939 angkatan bersenjata Amerika tewas atau hilang selama perang; Yang kemudian membawa sisanya yang jumlahnya itu 58.200.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pemicu Perang Vietnam"

Post a Comment